Hukum Wanita Memakai Celana Panjang

Hukum Wanita Memakai Celana Panjang

Syaikh Ibnu Jibrin rahimahullah ditanya, “Apa hukum memakai celana panjang bagi para wanita ketika bukan di hadapan suaminya? Beliau rahimahullah menjawab, Tidak boleh bagi seorang wanita di hadapan selain suaminya untuk mengenakan celana seperti itu karena jika ia mengenakan seperti itu maka itu akan menampakkan bentuk lekuk tubuhnya. Padahal para wanita diperintahkan untuk mengenakan pakaian yang menutupi seluruh badannya. Wanita adalah biang fitnah (mudah menggoda yang lainnya). Segala sesuatu yang menampakkan bentuk lekuk tubuhnya diharamkan untuk ditampakkan pada pria atau pada wanita dan selainnya, kecuali pada suaminya. Suaminya boleh saja melihat dirinya, yaitu pada seluruh badannya. Wanita boleh saja menggunakan celana panjang yang longgar atau yang sempit sekali pun, atau semacamnya. Wallahu a’lam. 

Syaikh Sulaiman bin ‘Abdillah Al Maajid ketika ditanya masalah ini menjawab, “Jika celana tersebut longgar dan menutupi hingga lutut, maka boleh dikenakan di hadapan para wanita dan mahromnya. Adapun jika celana tersebut sempit, maka tidak boleh ditampakkan pada wanita lainnya kecuali pada suaminya saja. Wallahu a’lam.”  Beda dengan pria, aurat pria mulai dari pusar hingga lutut. Sehingga tidak mengapa menggunakan celana panjang selama tidak terlalu ketat. Dalam hadits disebutkan,  “Karena di antara pusar sampai lutut adalah aurat.” (HR. Ahmad 2/187, Al Baihaqi 2/229. Syaikh Syu’aib Al Arnauth menyatakan sanad hadits ini hasan) Sedangkan wanita diperintahkan untuk menutup auratnya seluruh tubuhnya kecuali wajah dan telapak tangannya. 

Pakaian adalah satu tuntutan fitrah

Firman Allah bermaksud: 

”Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) dia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup dari (pandangan) mereka, sambil dia berkata: Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini, melainkan (kerana Dia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi dari orang-orang yang kekal (selama-lamanya di dalam Syurga). Dan dia bersumpah kepada keduanya (dengan berkata): Sesungguhnya aku adalah dari mereka yang memberi nasihat kepada kamu berdua. Dengan sebab itu dapatlah dia menjatuhkan mereka berdua (ke dalam larangan) dengan tipu dayanya. Setelah mereka memakan (buah) pohon itu, terdedahlah kepada mereka berdua aurat masing-masing dan mereka mulailah menutupnya dengan daun-daun (dari) Syurga. Serta Tuhan mereka menyeru mereka: Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pokok itu dan Aku katakan kepada kamu, bahawa Syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata?” (al-A’raf: 20-22)

Ayat ini menjelaskan bahawa pendedahan aurat merupakan satu kemungkaran yang tidak selaras dengan fitrah insan. Lihat bagaimana Adam dan Hawa tergesa-gesa meragut dedaun syurga apabila pakaian yang menutupi badan mereka terlondeh setelah menelan buah yang Allah telah larang mereka dari memakannya! 

Islam memerintahkan umatnya agar berpakaian dan menetapkan batasannya. Meskipun pendedahan aurat merupakan satu perbuatan yang tidak selari dengan fitrah kejadian insan, namun Allah tidak membiarkan manusia bebas menentukan corak dan batas pakaian mereka kerana Allah Maha Mengetahui fitrah makhlukNya. Ia tidak semestinya sentiasa lurus di atas jalan yang benar. Seringkali ia tergelincir diheret hawa nafsu atau terseleweng ke jalan sesat yang dipacak oleh syaitan yang suka membuat angkara. Firman Allah bermaksud: 

”Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang) dan makanlah serta minumlah dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.” (al-A’raf:31) 

Bentuk pakaian muslimah :

1. Menutup seluruh badan kecuali muka dan dua tapak tangan (depan dan belakang).  

2. Pakaian hendaklah luas, tidak ketat atau sempit 

3. Pakaian mestilah tebal, tidak nipis atau jarang 

4. Bukan pakaian syuhrah 

5. Tidak menyerupai pakaian lelaki 

Maksud pakaian syuhrah ialah pakaian yang membezakan si pemakai dari manusia lain dari segi warna, bentuk dan coraknya. Dengan sebab itu semua mata tertumpu kepadanya lalu timbul perasaan bangga dan megah di dalam hatinya. 

Ibn Umar RA meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda maksudnya: ”Sesiapa yang memakai pakaian syuhrah, Allah pakaikannya pakaian seumpama itu di hari qiamat, kemudian ia disambar api neraka”. Riwayat Abu Daud di dalam Sunannya. Di dalam Hadis yang dikeluarkan oleh Ibn Majah, baginda bersabda maksudnya: ”Sesiapa yang memaki pakaian syuhrah, Allah membelakanginya sehingga dia menanggalkannya”.

Pakaian syuhrah tidak semestinya yang mahal dan bermutu tinggi. Ia boleh jadi yang murah dan tidak bernilai. Ibn Taimiyyah berkata: ”Pakaian syuhrah yang dilarang ialah yang terlalu mahal mengatasi kebiasaan orang ramai dan yang terlalu murah atau terlalu teruk berbanding kebiasaan orang ramai. Sesungguhnya orang-orang salaf tidak suka kepada dua syuhrah, iaitu yang terlalu tinggi dan yang terlalu hina. Baliau menyebut sepotong Hadis yang bermaksud: ”Sesiapa yang memakai pakaian syuhrah, Allah akan pakaikannya pakaian yang menghina. Sebaik-baik perkara adalah yang pertengahan”.  

Termasuk pakaian syuhrah juga ialah sengaja beriltizam dengan pakaian tertentu sepanjang waktu supaya dikenali ramai dengan cara itu. Ibn al-Qayyim menceritakan, pada suatu hari seorang lelaki bertemu dengan Ibn Sirin. Lelaki tersebut memakai baju daripada bulu, kain daripada bulu dan serban daripada bulu. Ibn Sirin tidak senang melihatnya. Maka dia berkata: “Ramai orang memakai pakaian yang dibuat daripada bulu. Mereka menyangka itulah pakain terbaik dan ia dipakai oleh Isa bin Maryam. Sesungguhnya seseorang yang aku percayai telah menceritakan kepadaku bahawa Nabi SAW memakai pakaian daripada kattan (sejenis tumbuhan), bulu dan kapas. Sunnah Nabi kita itulah yang wajar diikuti. 

Posting Komentar

Copyright © 2021

Muslimah Indonesia